BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, April 17, 2011

ROBOHNYA MEMOIR SRK METHODIST





Monday, February 21, 2011

Peribahasa Melayu






  1. Dayung sudah di tangan, perahu sudah di air
  • Segala-gala yang dikehendaki sudah diperolehi


2. Seperti lembu dicucuk hidung

  • Orang yang selalu menurut kemahuan orang


3. Bagai kaca terhempas ke batu

  • Sangat sedih atau kecewa


4. Bagai aur dengan tebing

  • Hubungan yang rapat antara satu sama lain dan saling membantu


5. Melentur buluh biarlah dari rebungnya

  • Bersama-sama menghadapi atau mengerjakan sesuatu

Thursday, February 10, 2011

Simpulan Bahasa (1)


Wednesday, February 9, 2011

Kata Nama Am


Monday, January 24, 2011

Mutiara Kata Januari




























Tuesday, March 2, 2010

KATA NAMA

1. Kata Nama Am
- Merujuk kepada sesuatu perkara secara umum. Dalam penulisan kata nama am ditulis dengan huruf kecil.

Contoh : buku, pemadam, cincin, sekolah, gajah

2. Kata Nama Khas
- Dikhususkan kepada sesuatu seperti nama manusia, gelaran pada haiwan, negeri, judul. Dalam penulisan ia ditulis dengan hurus besar pada huruf pertamanya.

Contoh : Cikgu Nizam, Puan Lita, Cik Gaya, Aliah, Natasya, Iqbal, Alif, Imanuddin, Sang Kancil, Si Comel, Si Belang, Johor, Perak, Kedah, Pak Cik Tahir, Pasar Raya Ekonomi, Pasar Mini Ahmad, Ogos, September

3. Kata Nama Terbitan
- Ia terbentuk apabila imbuhan pe -, pen-... an, per-...an, ke-...an, diimbuhkan pada suatu kata dasar.

Contoh : bina - pembina, pembinaan, binaan
Contoh : makan - pemakan, pemakanan, makanan
Contoh : keluar - pengeluar, pengeluaran, keluaran
Contoh : Tua - pengetua, ketua

SIMPULAN BAHASA - tolonglah tambah...

1. Kepala Batu
- Orang yang degil dan tidak mahu mendengar nasihat

2. Berat Tulang
- Pemalas

3. Anak Gahara
- Anak raj ayng dilahirkan oleh permmaisuri daripada keturunan raja juga

4. Gaji Buta
- Menerima upah atau gaji tanpa bekerja

5. Sejuk Hati
- Berasa sangat lega

INGAT 4 PERKARA .....

4 perkara berharga dalam diri manusia :

1. Akal boleh hilang disebabkan marah.
2. Agama boleh hilang disebabkan dengki.

3. Malu boleh hilang disebabkan tamak.

4. Amal soleh boleh hilang dan terhapus disebabkan suka menceritakan

keburukan orang lain.

4 Amalan paling sulit dilakukan :

1. Memberi maaf pada waktu marah.
2.
Suka memberi pada waktu susah.
3. Menjauhi yang haram pada waktu sunyi.
4. Mengatakan yang hak kepada orang yang ditakuti atau kepada orang yang
diharapkan sesuatu darinya.


4 Perkara yang diketahui :

1. Nilai masa muda hanya diketahui oleh orang tua-tua @ orang lama).

2. Nilai kedamaian hanya diketahui oleh orang yang pernah ditimpa
bencana@musibah.
3. Nilai kesihatan hanya diketahui oleh orang-orang sakit.
4. Nilai kehidupan hanya diketahui oleh orang-orang yang telah mati.

KISAH PENDAYUNG SAMPAN ..

Suatu hari, seorang Professor yang sedang membuat kajian tentang lautan menumpang sebuah sampan. Pendayung sampan itu seorang tua yang begitu pendiam. Professor memang mencari pendayung sampan yang pendiam agar tidak banyak bertanya ketika dia sedang membuat kajian.Dengan begitu tekun Professor itu membuat kajian.Diambilnya sedikit air laut dengan tabung uji kemudian dia pun terus menggoyang-goyangkannya; selepas itu dia menulis sesuatu di dalam buku. Berjam-jam lamanya Professor itu membuat kajian dengan tekun sekali. Pendayung sampan itu mendongak ke langit.Berdasarkan pengalamannya dia berkata di dalam hati, “Hmm. Hari nak hujan.” “OK, semua sudah siap, mari kita balik ke darat” kata Professor itu. Pendayung sampan itu akur dan mula memusingkan sampannya ke arah pantai. Hanya dalam perjalanan pulang itu barulah Professor itu menegur pendayung sampan. “Kamu dah lama kerja mendayung sampan?” Tanya Professor itu. “Hampir semur hidup saya.” Jawab pendayung sampan itu dgn ringkas.“Seumur hidup kamu?” Tanya Professor itu lagi. “Ya”. “Jadi kamu tak tahu perkara-perkara lain selain dari mendayung sampan?” Tanya Professor itu. Pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepalanya. Masih tidak berpuas hati, Professor itu bertanya lagi, “Kamu tahu geografi?” Pendayung sampan itu menggelengkan kepala. “Kalau macam ni, kamu dah kehilangan 25 peratus dari usia kamu.” Kata Professor itu lagi, “Kamu tahu biologi?”pendayung sampan itu menggelengkan kepala. “Kasihan. Kamu dah kehilangan 50 peratus usia kamu. Kamu tahu fizik?” Professor itu masih lagi bertanya. Seperti tadi, pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepala. “Kalau begini, kasihan, kamu sudah kehilangan 75 peratus dari usia kamu.Malang sungguh nasib kamu, semuanya tak tahu.Seluruh usia kamu dihabiskan sebagai pendayung sampan.” Kata Professor itu dengan nada mengejek dan angkuh. Pendayung sampan itu hanya berdiam diri. Selang beberapa minit kemudian, tiba-tiba hujan turun. Tiba-tiba saja datang ombak besar. Sampan itu dilambung ombak besar dan terbalik. Professor dan pendayung sampan terpelanting. Sempat pula pendayung sampan itu bertanya, “Kamu tahu berenang?” Professor itu menggelengkan kepala. “Kalau macam ini, kamu dah kehilangan 100 peratus nyawa kamu.” Kata pendayung sampan itu sambil berenang menuju ke pantai. (dr email rakan)