BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Wednesday, April 1, 2009

bahasa melayu

  • Boleh tak sesiapa memberikan beberapa kata-kata perangsang yang sesuai dipamerkan di dalam kelas.
  • Berikan saya contoh soalan bahasa melayu penulisan tahun 4 mengikut format upsr.

3 comments:

aiza said...

berusaha bertambah mutu

Cikgu Wani said...

Kata-kata indah di bibir mesra
Mungkinkah dusta jangan terpedaya

Lembut lidah mengukir kata dan janji
Menyimpul maksud hati yang tersembunyi
Hati-hati mentafsir kata bicara
Pastikan dengan nyata ketulusannya
Dalam manis kata ada racun bisa
Perlu berwaspada

Kata-kata hikmah bagai mutiara
Jadi panduan hidup manusia
Kerna pulut santan pula yang binasa
Kerana mulut badan kan sengsara

Lembut lidah mengukir kata dan janji
Menyimpul maksud hati yang tersembunyi
Hati-hati mentafsir kata bicara
Pastikan di mana kebenarannya
Dalam manis kata ada racun bisa
Jangan terpedaya

Kata-kata hikmah bagai mutiara
Jadi panduan hidup manusia
Kerna pulut santan pula yang binasa
Kerana mulut badan kan sengsara

Awas lidah tika mengukir kata
Mungkinkah dusta perlu berwaspada
Indah kata bukan pada ucapannya
Tetapi pada benar tujuannya
Tepat tindakkannya

Yang indah bahasa
Yang cantik pekerti yang mulia

Dalam manis kata ada racun bisa
Jangan terpedaya

Kata-kata indah di bibir mesra
Mungkinkah dusta jangan terpedaya
Indah kata bukan pada ucapannya
Tetapi pada benar tujuannya

Kata-kata hikmah bagai mutiara
Jadi panduan hidup manusia
Kerna pulut santan pula yang binasa
Kerana mulut badan kan sengsara

Cikgu Wani said...

Cikgu...
Utk makluman lanjut boleh rujuk laman web ini...

http://www.tutor.com.my/tutor/content.asp?e=UPSR&s=BM&i=BS

adios...;-)

INGAT 4 PERKARA .....

4 perkara berharga dalam diri manusia :

1. Akal boleh hilang disebabkan marah.
2. Agama boleh hilang disebabkan dengki.

3. Malu boleh hilang disebabkan tamak.

4. Amal soleh boleh hilang dan terhapus disebabkan suka menceritakan

keburukan orang lain.

4 Amalan paling sulit dilakukan :

1. Memberi maaf pada waktu marah.
2.
Suka memberi pada waktu susah.
3. Menjauhi yang haram pada waktu sunyi.
4. Mengatakan yang hak kepada orang yang ditakuti atau kepada orang yang
diharapkan sesuatu darinya.


4 Perkara yang diketahui :

1. Nilai masa muda hanya diketahui oleh orang tua-tua @ orang lama).

2. Nilai kedamaian hanya diketahui oleh orang yang pernah ditimpa
bencana@musibah.
3. Nilai kesihatan hanya diketahui oleh orang-orang sakit.
4. Nilai kehidupan hanya diketahui oleh orang-orang yang telah mati.

KISAH PENDAYUNG SAMPAN ..

Suatu hari, seorang Professor yang sedang membuat kajian tentang lautan menumpang sebuah sampan. Pendayung sampan itu seorang tua yang begitu pendiam. Professor memang mencari pendayung sampan yang pendiam agar tidak banyak bertanya ketika dia sedang membuat kajian.Dengan begitu tekun Professor itu membuat kajian.Diambilnya sedikit air laut dengan tabung uji kemudian dia pun terus menggoyang-goyangkannya; selepas itu dia menulis sesuatu di dalam buku. Berjam-jam lamanya Professor itu membuat kajian dengan tekun sekali. Pendayung sampan itu mendongak ke langit.Berdasarkan pengalamannya dia berkata di dalam hati, “Hmm. Hari nak hujan.” “OK, semua sudah siap, mari kita balik ke darat” kata Professor itu. Pendayung sampan itu akur dan mula memusingkan sampannya ke arah pantai. Hanya dalam perjalanan pulang itu barulah Professor itu menegur pendayung sampan. “Kamu dah lama kerja mendayung sampan?” Tanya Professor itu. “Hampir semur hidup saya.” Jawab pendayung sampan itu dgn ringkas.“Seumur hidup kamu?” Tanya Professor itu lagi. “Ya”. “Jadi kamu tak tahu perkara-perkara lain selain dari mendayung sampan?” Tanya Professor itu. Pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepalanya. Masih tidak berpuas hati, Professor itu bertanya lagi, “Kamu tahu geografi?” Pendayung sampan itu menggelengkan kepala. “Kalau macam ni, kamu dah kehilangan 25 peratus dari usia kamu.” Kata Professor itu lagi, “Kamu tahu biologi?”pendayung sampan itu menggelengkan kepala. “Kasihan. Kamu dah kehilangan 50 peratus usia kamu. Kamu tahu fizik?” Professor itu masih lagi bertanya. Seperti tadi, pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepala. “Kalau begini, kasihan, kamu sudah kehilangan 75 peratus dari usia kamu.Malang sungguh nasib kamu, semuanya tak tahu.Seluruh usia kamu dihabiskan sebagai pendayung sampan.” Kata Professor itu dengan nada mengejek dan angkuh. Pendayung sampan itu hanya berdiam diri. Selang beberapa minit kemudian, tiba-tiba hujan turun. Tiba-tiba saja datang ombak besar. Sampan itu dilambung ombak besar dan terbalik. Professor dan pendayung sampan terpelanting. Sempat pula pendayung sampan itu bertanya, “Kamu tahu berenang?” Professor itu menggelengkan kepala. “Kalau macam ini, kamu dah kehilangan 100 peratus nyawa kamu.” Kata pendayung sampan itu sambil berenang menuju ke pantai. (dr email rakan)